Leonardo DiCaprio Puji Menteri Susi dalam Memberantas Pencurian Ikan

By fandra 10 Jun 2017, 18:30:35 WIBTokoh

Leonardo DiCaprio Puji Menteri Susi dalam Memberantas Pencurian Ikan

Keterangan Gambar : Menteri Kelautan dan Perikanan, Susi Pudjiastuti. (foto by hatanablog.com)


Jakarta, matahationline.com-- Aktor dan aktivis lingkungan, Leonadro DiCaprio, memuji langkah Menteri Kelautan dan Perikanan, Susi Pudjiastuti, dalam memberantas pencurian ikan dan mengelola perikanan secara transparan. DiCaprio menyampaikan pujiannya itu dalam video yang ditayangkan di acara World Oceans Day 2017 di kantor PBB, New York, pada Kamis (8/6). 

"Beberapa waktu lalu, sekitar 10 ribu kapal secara ilegal masuk ke Indonesia dan mengambil ikan di perairan Indonesia. Ini membuat nelayan lokal terkena dampak buruknya," kata Leonardo dalam video berdurasi lima menit, seperti dikutip dari Detik.com

"Namun Menteri Perikanan Susi melakukan usaha memberantas kegiatan ilegal itu, dan menjadi pemimpin ke era pengelolaan perikanan yang transparan."

DiCaprio melontarkan pujian ini setelah Indonesia menjadi negara pertama di dunia yang memberikan data kapal (Vessel Marine System) agar bisa diakses oleh Global Fishing Watch (GFW).  Dengan memberikan data ini, kapal-kapal ikan bisa dilacak pergerakannya secara langsung.

Dikutip dari OpenGovAsia.com, aplikasi GFW dikembangkan oleh Google, Skytruth, dan Oceana, sementara Yayasan Leonadro DiCaprio serta Bloomberg Philanthropies jadi penyandang dana. 

Dengan aplikasi GFW, setiap penduduk dunia yang memiliki jaringan internet bisa memantau kapal-kapal penangkapan ikan yang sedang beroperasi.  

"Ini memperlihatkan seorang pemimpin yang berani dan inovatif yang dibutuhkan seluruh dunia," ujar Leonardo. 

Peraturan menyatakan bahwa kapal ikan dengan tangkapan kotor lebih dari 30 ton yang beroperasi di perairan Indonesia diwajibkan memiliki VMS. Kesediaan Indonesia menyediakan data VMS pada platform GFW membuat setidaknya 5000 kapal ikan terpantau di peta pergerakan.

Sebelumnya, GFW menggunakan Automatic Identification System (AIS) untuk memetakan pergerakan kapal ikan. Hanya saja, AIS hanya diwajibkan oleh International Telecommunication Union (ITU) dipasang pada kapal dengan kapasitas penangkapan melebihi 100 ton, atau kapal berukuran besar. 

Sementara itu, mayoritas penangkapan ikan dilakukan oleh kapal berukuran lebih kecil yang hanya diwajibkan memiliki VMS.[cnn]



Write a Facebook Comment

Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

View all comments

Write a comment